Puisi-Puisi Niam At-Majha

Puisi


Di Dapur Cinta
_novitasari

 “Sudah lenzatkah menu hari ini”
dengan senyum yang merekah di bibir tipismu
aku meraba halus pipimu
sungguh ini menu terlezat yang aku sajikan
teringat dengan menu-menumu sepekan
aku mengeja segala jasad
aku bertamasya pada pekat
kita bercanda
dalam kata
bercerita penuh tawa
di dapur cinta
kita melakukan semua
“Ketika nanti pasti akan terjadi yang seperti ini”

Cerita Sore
_laylatussa’adah

hari berlari secepat daun-daun menari
kau pun menangisi
dalam pelukan leguh sesal
atas jagal-jagal
keperempuanmu tergadaikan
untuk sebuah kebahagiaan
cerita sore ini
akan menjadi angin-angin lalu
benalu
batu
membatu
biru membiru
kau punya tubuh
dengan lelah dalam leguh
tumbuh dalam peluh
cinta terbunuh

Perempuan Messalina
_nurul hikmah r. oktiana

kau berbangga dengan sapa-sapa
dari siapa-siapa
dari mereka-mereka
yang pernah mendaki-menaiki
surga-surga gua garba
surga-surga dunia
bertebaran dari kau
ditawar-menawarkan
penuh bahagia


Kidung Subuh

1
setelah senja dan malam merutuki
kau berceloteh berkoar-koar dengan sadar mati
kau bicara kesamaan
kau diskusikan kemapanan
kau amnesia dalam kurungan
peradaban
2
subuh berlari tanpa henti
merajai segala elegi
ingin menggapai matahari
memberangus emosi
mengutuk sesat
dalam kasat
3
Ning
kabar terbit perputaran orbit
tak akan terelakkan
sikapmu adalah hatimu
ayumu adalah cuap ucapmu
kidung subuh saat berlabuh
pada jiwa-jiwa teduh
peneduh
4
kau terlalu umbar dari segala
kau juga bukan mesalina
kau adalah perawan
yang telah menanti akan pinangan
Ning
bahagia sesepi datang

 


Niam At-Majha, nama pena Khoirun Niam. Lahir 30 Desember 1987. Tinggal di Mojo Jatenan Cluwak Pati. Anggota FLP-Pati (Forum Lingkar Pena). Ikut TELA BAKAR Pati (Temu Latihan Bahas Karya).Merintis Rumah Pintar Kaca Baca di tempat kelahirannya dan merintis majalah SAMIN ( Sastra Mina) bersama Chipz Mirza Sastroatmodjo.  Karyanya antara lain dihasilkan dalam antologi Cinta Sedarah (LeutikaPrio, 2012), Ketika Dewi Takut Hantu (NulisBuku, 2012), Ayat-ayat Ramadhan (Ag Publising, 2012), Saksi Bisu Cinta (Deka Publising, 2012) dan sekarang sedang menyiapkan dua novel: Akulah Kambing Hitam dan Sayang; Jogja Menunggu Kita.

Post a Comment