Pendamping Ahok Harus Merakyat

 WAWASANews.Com-Jakarta.
Ahok
Sumber: indopos.co.id
Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) sudah berulang kali memberikan sinyal tentang kriteria calon wakil gubernur (wagub) yang akan mendampinginya di DKI Jakarta.
Dukungan terhadap calon Wagub DKI Jakarta mulai ramai dibicarakan. Beberapa nama muncul ke publik, antara lain Rieke Diah Pitaloka, Djarot Saiful Hidayat dan Boy Sadikin. Ketiga nama tersebut merupakan kader PDIP yang dianggap berhak mengisi kekosongan wagub.
Sehubungan pencarian calon wagub pendamping A Hok, Ketua Umum Forum Akademisi IT (FAIT), Hotland Sitorus berpendapat, selain memenuhi kriteria jujur, berpengalaman memimpin, berintegritas tinggi, memiliki kapabilitas, pekerja keras, merakyat, dan dapat bekerjasama dengan A Hok, Wagub DKI Jakarta haruslah sosok yang menguasai dan mau menerapkan e-government.
“Wagub DKI Jakarta seharusnya orang yang menguasai dan mau menerapkan e-government. Ini penting sebagai wujud transparansi pemerintah untuk memberikan informasi dan pelayanan bagi warga DKI Jakarta,” kata Sitorus.
Diharapkan A Hok dan wagub baru nanti benar-benar menjadikan DKI Jakarta menjadi model penerapan e-government sepenuhnya, baik government-to-citizen atau government-to-customer (G2C), government-to-business (G2B) serta government-to-government (G2G).
“Banyak keuntungan yang diharapkan dari penerapan e-government antara lain peningkatan efisiensi, efektifitas, kenyamanan, aksesibilitas, dan transparansi pelayanan publik. Selain itu, e-government juga mampu mengurangi potensi pungutan liar (pungli) dan korupsi,” lanjutnya.
Senada dengan itu, Sekjen FAIT, Janner Simarmata menyebutkan, “Ketiga calon wagub yang digadang-gadang menuhi kriteria-kriteria yang umum, namun mantan Walikota Blitar, Djarot Saiful Hidayat sudah memiliki pengalaman menerapkan e-government bahkan mendapatkan penghargaan.” (HS)

Post a Comment